Rabu, 17 Februari 2016

TUGAS EKONOMI PEMBANGUNAN (NAMA-NAMA LEMBAGA KEUANGAN INTERNASIONAL YANG MEMBANTU KEUANGAN NEGARA-NEGARA BERKEMBANG )



Lembaga Keuangan Internasional

1. Pengertian Lembaga Keuangan Internasional
Lembaga Keuangan Internasional adalah lembaga keuangan yang telah ditetapkan oleh lebih dari satu negara, dan merupakan subyek hukum internasional. Pemiliknya atau pemegang saham umumnya pemerintah nasional, meski lain lembaga-lembaga internasional dan organisasi lain kadang-kadang sosok sebagai pemegang saham. Jenis dari Lembaga Keuangan Internasional ada beberapa yaitu Bank Dunia, IMF, IDB, ADB dsb.

Adapun fungsi dan tujuan dari macam – macam lembaga ini juga berbeda satu dengan yang lainnya. Seperti Bank Dunia yang mempunyai fungsi dan tujuan untuk memberikan pinjaman leverage ke negara-negara berkembang untuk program modal.Bank dan memiliki tujuan untuk mengurangi kemiskinan. Bank Dunia mendapatkan dana untuk operasinya terutama melalui’s penjualan IBRD AAA-rated obligasi di pasar keuangan dunia. IBRD pendapatan yang dihasilkan dari kegiatan pinjaman, dengan memanfaatkan pinjaman sendiri modal disetor, ditambah investasi dari “float”. Sebagai organisasi politik, Bank Dunia harus memenuhi tuntutan dari donor dan pinjaman pemerintah, pasar modal swasta, dan organisasi internasional lainnya. Sebagai organisasi yang berorientasi aksi, itu harus netral, yang mengkhususkan diri dalam bantuan pembangunan, bantuan teknis, dan pinjaman.Sedangkan untuk Dana Moneter Internasional (IMF) adalah sebuah organisasi internasional yang mengawasi sistem keuangan global dengan mengikuti kebijakan makroekonomi dari negara-negara anggota, terutama mereka yang memiliki dampak terhadap nilai tukar dan neraca pembayaran.Dan mempunyai tujuan untuk menstabilkan nilai tukar dan membantu pembangunan kembali di dunia sistem pembayaran internasional.Dan Bank Pembangunan Asia (ADB) adalah bank pembangunan daerah yang didirikan pada tahun 1966 untuk mempromosikan pembangunan ekonomi dan sosial di negara-negara Asia dan Pasifik melalui pinjaman dan bantuan teknis. Visi ADB merupakan wilayah yang bebas dari kemiskinan. Misinya adalah untuk membantu negara-negara anggota berkembang mengurangi kemiskinan dan meningkatkan kualitas kehidupan warganya. Jenis lembaga keuangan yang lain adalah Bank Pembangunan Islam yaitu lembaga keuangan internasional yang didirikan tahun mengikut Intent Pernyataan yang dikeluarkan oleh Menteri Keuangan Konferensi Negara-negara Muslim yang diselenggarakan di Jeddah pada Q’adah Dzul 1393H, sesuai dengan Desember 1973. Dan tujuannya adalah untuk mendorong pembangunan ekonomi dan kemajuan sosial negara-negara anggota dan masyarakat muslim baik secara perorangan maupun bersama-sama sesuai dengan prinsip-prinsip syariah yaitu, Hukum Islam.


2. Jenis-jenis dari Lembaga Keuangan Internasional





Dana Moneter Internasional (IMF) adalah sebuah organisasi internasional yang mengawasi sistem keuangan global dengan mengikuti kebijakan makroekonomi dari negara-negara anggota, terutama mereka yang memiliki dampak terhadap nilai tukar dan neraca pembayaran.. Ini adalah suatu organisasi yang dibentuk dengan tujuan yang dinyatakan menstabilkan nilai tukar internasional dan memfasilitasi pembangunan ini juga menawarkan sangat leveraged pinjaman, terutama kepada negara-negara miskin.

Organisasi dan tujuan
Dana Moneter Internasional telah dibuat pada bulan Juli 1944, awalnya dengan 45 anggota, dengan tujuan untuk menstabilkan nilai tukar dan membantu pembangunan kembali di dunia sistem pembayaran internasional. Negara menyumbang ke kolam renang yang bisa dipinjam dari, pada dasar sementara, oleh negara-negara dengan ketidakseimbangan pembayaran (Condon, 2007). IMF penting ketika pertama kali diciptakan karena dunia membantu menstabilkan sistem ekonomi IMF tetap penting karena bekerja untuk meningkatkan perekonomian negara-negara anggotanya.

IMF menggambarkan dirinya sebagai “sebuah organisasi dari 186 negara (per 29 Juni 2009), bekerja untuk membina kerjasama moneter global, aman stabilitas keuangan, memfasilitasi perdagangan internasional, mempromosikan kerja tinggi dan pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan, dan mengurangi kemiskinan “. Dengan pengecualian Taiwan (dikeluarkan tahun 1980), Korea Utara, Kuba (kiri pada tahun 1964), Andorra, Monako, Liechtenstein, Tuvalu dan Nauru, semua negara anggota PBB berpartisipasi langsung dalam IMF. Negara anggota diwakili pada 24-anggota Dewan Eksekutif (lima Eksekutif Direksi diangkat oleh lima anggota dengan kuota terbesar, sembilan belas Direktur Eksekutif dipilih oleh anggota yang tersisa), dan semua anggota menunjuk seorang Gubernur kepada IMF Dewan Gubernur.
Kritik

Dua kritik dari ekonom telah bantuan keuangan yang selalu terikat pada apa yang disebut “prasyarat”, termasuk Structural Adjustment Program (SAP). Hal ini menyatakan bahwa prasyarat (target kinerja ekonomi yang didirikan sebagai prakondisi untuk pinjaman IMF) menghambat stabilitas sosial dan karenanya menghambat tujuan yang dinyatakan IMF, sementara Structural Adjustment Program mengarah pada peningkatan kemiskinan di negara-negara penerima.

Salah satu kondisi SAP utama ditempatkan pada negara-negara bermasalah adalah bahwa pemerintah menjual sebanyak aset nasional mereka karena mereka dapat, biasanya untuk perusahaan barat di harga diskon besar-besaran.

Yang mengatakan, IMF kadang-kadang pendukung “program penghematan,” meningkatkan pajak bahkan ketika ekonomi lemah, dalam rangka untuk menghasilkan pendapatan pemerintah dan keseimbangan defisit anggaran. Negara sering dianjurkan untuk menurunkan tingkat pajak perusahaan. Kebijakan ini dikritik oleh Joseph E. Stiglitz, mantan kepala ekonom dan Senior Vice President di Bank Dunia, dalam bukunya Globalization and Its Discontents. Dia berargumen bahwa dengan mengubah ke arah yang lebih monetaris pendekatan, dana tidak lagi memiliki tujuan yang valid, seperti yang dirancang untuk menyediakan dana bagi negara-negara untuk melaksanakan Keynesian reflations, dan bahwa IMF “tidak berpartisipasi dalam konspirasi, tapi itu mencerminkan kepentingan dan ideologi komunitas keuangan Barat”.

Argentina, yang telah dianggap oleh IMF untuk menjadi negara model dalam kebijakan kepatuhan proposal oleh lembaga-lembaga Bretton Woods, mengalami bencana krisis ekonomi pada tahun 2001, beberapa orang percaya telah disebabkan oleh IMF-induced pembatasan anggaran – yang melemahkan kemampuan pemerintah untuk mempertahankan infrastruktur nasional bahkan di daerah-daerah penting seperti kesehatan, pendidikan, dan keamanan – dan privatisasi yang strategis dan sumber daya nasional yang vital. Lain-lain atribut krisis ke Argentina’s misdesigned fiskal federalisme, yang menyebabkan pengeluaran pemerintah daerah untuk meningkatkan cepat. Krisis ditambahkan ke kebencian luas lembaga ini di Argentina dan negara-negara Amerika Selatan lainnya, dengan banyak menyalahkan IMF untuk wilayah masalah ekonomi saat ini – sebagai awal 2006 – kecenderungan menuju sayap kiri moderat pemerintah di kawasan dan berkembangnya kekhawatiran dengan perkembangan kebijakan ekonomi regional sebagian besar independen dari tekanan bisnis besar telah dianggap berasal dari krisis ini.

Contoh lain di mana IMF Structural Adjustment Program memperburuk masalah ini di Kenya. Sebelum IMF terlibat dalam negara, bank sentral Kenya mengawasi semua pergerakan mata uang dalam dan luar negeriIMF mengamanatkan bahwa bank sentral Kenya harus memungkinkan pergerakan mata uang lebih mudah. Namun, penyesuaian mengakibatkan sangat sedikit investasi asing, tetapi diperbolehkan Kamlesh Manusuklal Damji Pattni, dengan bantuan dari pejabat pemerintah yang korup, untuk mengalirkan miliaran shilling Kenya dalam apa yang kemudian dikenal sebagai skandal Goldenberg, meninggalkan negeri ini lebih buruk daripada itu adalah sebelum reformasi IMF dilaksanakan.Dalam sebuah wawancara, mantan Perdana Menteri Rumania Tăriceanu menyatakan bahwa “Sejak tahun 2005, IMF terus-menerus membuat kesalahan ketika menghargai kinerja ekonomi negara”.

Pada bulan September 2007 IMF mengatakan “diberi Irlandia fundamental perekonomian yang kuat dan pihak berwenang ‘komitmen terhadap kebijakan yang sehat, Direksi pertumbuhan ekonomi diharapkan untuk tetap kuat dalam jangka menengah”.  Tujuh belas bulan kemudian pada bulan April 2009 di New York Times mengutip pemenang hadiah Nobel ekonom, Paul Krugman, yang diidentifikasi Irlandia sebagai model untuk skenario terburuk bagi ekonomi global.

Secara keseluruhan catatan keberhasilan IMF dianggap terbatas.Sementara itu diciptakan untuk membantu menstabilkan perekonomian global, sejak tahun 1980 para kritikus mengklaim lebih dari 100 negara (atau konon sebagian besar keanggotaan Dana) telah mengalami keruntuhan perbankan bahwa mereka mengklaim telah PDB dikurangi dengan empat persen atau lebih, jauh lebih banyak daripada setiap saat Depresi Pasca sejarah. penundaan yang cukup besar di IMF menanggapi krisis apapun, dan fakta bahwa ia cenderung hanya merespon kepada mereka (atau bahkan menciptakan mereka) alih-alih mencegah mereka, telah menyebabkan banyak ekonom untuk berdebat untuk reformasi. Pada tahun 2006, agenda reformasi IMF yang disebut Strategi Jangka Menengah secara luas didukung oleh lembaga negara-negara anggota. Agenda IMF termasuk perubahan dalam pemerintahan untuk meningkatkan peran negara-negara berkembang dalam institusi-proses pengambilan keputusan dan langkah-langkah untuk memperdalam efektivitas mandat inti, yang dikenal sebagai pengawasan ekonomi atau membantu negara-negara anggota mengadopsi kebijakan makroekonomi yang akan mendukung pertumbuhan global dan mengurangi kemiskinan Pada tanggal 15 Juni 2007, Dewan Eksekutif IMF diadopsi 2007 Keputusan bilateral Surveillance, tengara ukuran yang diganti 30 tahun keputusan dari negara-negara anggota Dana tentang bagaimana IMF harus menganalisis hasil ekonomi di tingkat negara.





Bank Pembangunan Asia (ADB) adalah bank pembangunan daerah yang didirikan pada tahun 1966 untuk mempromosikan pembangunan ekonomi dan sosial di negara-negara Asia dan Pasifik melalui pinjaman dan bantuan teknis. Ini adalah pembangunan multilateral lembaga keuangan yang dimiliki oleh 67 anggota (seperti dari 2 Februari 2007) , 48 dari daerah dan 19 dari bagian lain dunia. Visi ADB merupakan wilayah yang bebas dari kemiskinan. Misinya adalah untuk membantu negara-negara anggota berkembang mengurangi kemiskinan dan meningkatkan kualitas kehidupan warganya.

Kerja dari Bank Pembangunan Asia (ADB) adalah bertujuan untuk meningkatkan kesejahteraan rakyat di Asia dan Pasifik, terutama 1,9 milyar yang hidup dengan kurang dari $ 2 per hari. Meskipun banyak kisah sukses, Asia dan Pasifik tetap rumah untuk dua pertiga dari kaum miskin di dunia.

Bank dikandung dengan visi untuk menciptakan lembaga keuangan yang akan “di Asia karakter” untuk mendorong pertumbuhan dan kerja sama di daerah yang saat itu adalah salah satu termiskin di dunia. ADB menggalang dana melalui penerbitan obligasi di pasar modal dunia, sementara juga memanfaatkan anggotanya kontribusi dan pendapatan dari pinjamanSumber-sumber ini menjelaskan hampir tiga perempat dari operasi pinjaman.

Meskipun pertumbuhan ekonomi baru-baru ini di banyak negara-negara anggota telah menyebabkan perubahan dalam penekanan pada tingkat tertentu, sepanjang sejarahnya sebagian besar bank telah beroperasi berdasarkan proyek, khususnya di bidang investasi infrastruktur, pengembangan pertanian dan pinjaman kepada industri-industri dasar di member negara. Meskipun menurut definisi adalah bank pemberi pinjaman kepada pemerintah dan lembaga pemerintah, juga memberikan bantuan langsung kepada perusahaan swasta dan juga berpartisipasi sebagai penambah likuiditas dan enabler praktek terbaik di sektor swasta negara-negara anggota regional.

Utama modal manusia aset dari bank adalah staf profesional, meliputi bidang akademik dan / atau praktis ahli di bidang pertanian, teknik sipil, ekonomi, lingkungan, kesehatan, kebijakan publik dan keuangan. Staf profesional diambil dari negara-negara anggota dan diberikan berbagai insentif untuk pindah ke Manila. Bisa dibayangkan bahwa sekali seluruh Asia-Pasifik mencapai tingkat tertentu standar hidup bank akan luka bawah atau ulang untuk beroperasi sebagai perusahaan komersial.

Organisasi
Tertinggi badan pembuat kebijakan dari bank adalah Dewan Gubernur terdiri dari satu wakil dari masing-masing negara anggota. Dewan Gubernur, pada gilirannya, memilih di antara mereka sendiri ke-12 anggota Dewan Direksi dan wakil mereka.Delapan dari 12 anggota yang berasal dari daerah (Asia-Pasifik) anggota sementara yang lain berasal dari daerah non-anggota.

Dewan Gubernur juga memilih bank Presiden yang adalah ketua Dewan Direksi dan mengelola ADB. The president has a term of office lasting five years, and may be reelected. Presiden memiliki masa jabatan yang berlangsung lima tahun, dan dapat dipilih kembali. Secara tradisional, dan karena Jepang merupakan salah satu pemegang saham terbesar bank, Presiden selalu jepang. Presiden saat ini adalah Haruhiko Kuroda.

Markas besar bank di 6 ADB Avenue, Mandaluyong City, Metro Manila, Filipina, dan memiliki kantor perwakilan di seluruh dunia. Bank mempekerjakan sekitar 2.400 orang, berasal dari 55 dari 67 negara anggota, dan dengan lebih dari separuh dari staf yang Filipina.

Pinjaman ADB
Proyek tahunan ADB jumlah pinjaman sekitar US $ 7 miliar per tahun dengan pinjaman khas per proyek berada di kisaran $ 100 juta.
Tokoh proyek ADB dan Bantuan Teknis
Afghan Diaspora Proyek
Pendanaan Utah State University memimpin proyek untuk membawa keahlian tenaga kerja di Thailand
Gempa dan Tsunami Emergency Support Project di Indonesia
Greater Mekong Program subregional
ROC Ping Hu Offshore Oil and Gas Development
Strategis Sektor Swasta untuk Penanggulangan Kemiskinan di Perkotaan di Filipina
Trans-Afganistan Pipeline Gas Penilaian Kelayakan
Pinjaman dari $ 1,2 milyar untuk jaminan keluar dari krisis ekonomi yang akan datang di Pakistan dan akan dana untuk kebutuhan energi negara-negara berkembang, khususnya Hydro-proyek pembangkit listrik
Dukungan keuangan mikro bagi perusahaan-perusahaan swasta, dalam hubungannya dengan pemerintah, termasuk Pakistan dan India.

Efektifitas
Mengingat pinjaman tahunan ADB volume, laba atas investasi dalam belajar pelajaran untuk operasional dan dampak perkembangan cenderung tinggi dan memaksimalkan itu adalah keprihatinan yang sah. Semua proyek yang didanai oleh ADB dievaluasi untuk mencari tahu apa hasil yang dicapai, perbaikan apa yang harus dipertimbangkan, dan apa yang sedang dipelajari.

Evaluasi diri dilakukan oleh unit yang bertanggung jawab untuk merancang dan menerapkan strategi negara, program, proyek, atau kegiatan bantuan teknis. Ini terdiri dari beberapa instrumen, termasuk proyek / laporan kinerja program, laporan review paruh waktu, bantuan teknis atau proyek / program penyelesaian laporan, dan negara portofolio tinjauan. Semua proyek diri dievaluasi oleh unit-unit yang relevan dalam sebuah laporan penyelesaian proyek. Penyelesaian proyek ADB laporan publik diungkapkan di situs internet ADB. Klien pemerintah juga diminta untuk mempersiapkan mereka sendiri laporan penyelesaian proyek.

Evaluasi independen merupakan blok dasar pembelajaran organisasi: sangatlah penting untuk mentransfer jumlah peningkatan yang relevan dan berkualitas tinggi pengetahuan dari pengalaman ke tangan para pembuat kebijakan, perancang, dan pelaksana. ADB Departemen Evaluasi Operasi (OED) melakukan penilaian sistematis dan tidak memihak kebijakan, strategi, program-program negara, dan proyek-proyek, termasuk rancangan, pelaksanaan, hasil, dan proses bisnis yang terkait untuk menentukan relevansi, efektivitas, efisiensi, dan kesinambungan resep berikut metode dan pedoman. Dengan proses evaluasi ini, ADB menunjukkan tiga unsur dari pemerintahan yang baik: (i) akuntabilitas, dengan menilai efektivitas operasi ADB, (ii) transparansi, oleh independen meninjau operasi dan pelaporan kepada publik temuan dan rekomendasi, dan (iii) peningkatan kinerja, dengan membantu klien ADB dan belajar dari pengalaman masa lalu untuk meningkatkan operasi yang sedang berlangsung dan masa depan.

Pada awalnya, fokusnya adalah pada setelah selesai menilai sejauh mana proyek telah mencapai diharapkan manfaat ekonomi dan sosial. Sekarang bentuk evaluasi operasi pengambilan keputusan sepanjang siklus proyek dan dalam ADB sebagai keseluruhan.Sejak berdirinya kemerdekaannya pada tahun 2004, laporan OED ADB langsung kepada Direksi melalui Dewan Komite Efektivitas Pembangunan. Behavioral otonomi, menghindari konflik kepentingan, isolasi dari pengaruh eksternal, dan organisasi kemerdekaan telah membuat evaluasi-alat khusus diatur oleh prinsip-prinsip kegunaan, kredibilitas, transparansi, dan kemandirian-bagi akuntabilitas yang lebih besar dan membuat bantuan pembangunan bekerja lebih baik. Independen Evaluasi pada Bank Pembangunan Asia menyajikan perspektif evaluasi di ADB dari awal dan terlihat kepada suatu masa depan di mana manajemen pengetahuan memainkan peran yang semakin.

Dalam beberapa tahun terakhir, telah terjadi pergeseran besar dalam sifat kerja OED program dari dominasi evaluasi proyek-proyek individual untuk satu berfokus pada lebih luas dan lebih strategis studi.Untuk memilih prioritas topik untuk evaluasi studi, OED mencari masukan dari Komite Keefektifan Pembangunan, Manajemen ADB, dan kepala-kepala departemen dan kantor ADB. Tekanan saat ini adalah untuk: (i) meningkatkan kualitas evaluasi dengan menggunakan metodologi yang lebih kuat, (iii) memberikan prioritas pada negara / program bantuan sektor evaluasi; (iv) meningkatkan jumlah evaluasi bersama; (v) memvalidasi evaluasi diri untuk memperpendek siklus belajar; (vi) melakukan evaluasi dampak yang lebih teliti; (vii) mengembangkan kapasitas evaluasi, baik dalam ADB dan DMC; (viii) mendorong kinerja portofolio, (ix) mengevaluasi proses bisnis, dan (x) menyebarluaskan temuan dan rekomendasi dan memastikan penggunaannya. OED’s program kerja juga telah ditafsirkan ulang untuk menekankan proses belajar organisasi yang lebih jelas hasil arsitektur dan hasil kerangka kerja. Ini mencakup (i) melakukan evaluasi dan sosialisasi strategis (dalam konsultasi dengan pemangku kepentingan), (ii) indikator kinerja menyelaraskan dan evaluasi metodologi, dan (iii) membangun kapasitas dalam evaluasi dan berpikir evaluatif. Semua evaluasi studi OED publik diungkapkan pada situs web (beberapa evaluasi terhadap operasi sektor swasta disunting untuk melindungi informasi rahasia komersial). sumber daya evaluasi OED ditampilkan oleh tipe sumber daya, topik, daerah dan negara, dan tanggal.  Pemelajaran juga berkumpul dalam sebuah Sistem Informasi Evaluasi online yang menawarkan sebuah database dari pelajaran, rekomendasi, dan ADB tanggapan Manajemen tersebut.  Rincian evaluasi berkelanjutan dan update kemajuan mereka dibuat terlalu umum.

Mulai 2006, bertindak dalam kerangka kerja manajemen pengetahuan ADB, OED telah menerapkan pengetahuan manajemen untuk pelajaran pembelajaran, menggunakan metrik kinerja pengetahuan.  Belajar Pelajaran dalam ADB menetapkan kerangka kerja strategis untuk pengelolaan pengetahuan dalam operasi evaluasi. Perbaikan telah membuat yang menjanjikan tidak hanya di OED tetapi yang lebih penting, vis-à-vis dengan antarmuka dengan departemen lain dan kantor di ADB, negara-negara anggota berkembang, dan evaluasi internasional masyarakat. Dalam jangka menengah, OED akan terus meningkatkan budaya organisasi, sistem manajemen, proses bisnis, solusi teknologi informasi, komunitas praktik, dan hubungan eksternal dan jaringan untuk pelajaran pembelajaran. Di antara produk-produk pengetahuan baru dan jasa berkembang, Belajar Curves sangat berguna, dua-paged referensi cepat yang dirancang untuk memberi makan temuan dan rekomendasi dari evaluasi yang lebih luas untuk klien  Evaluasi News melaporkan peristiwa dalam pemantauan dan evaluasi.Evaluasi menawarkan Presentasi Powerpoint pendek atau menampilkan foto pada topik evaluasi. Auditing dalam Arsitektur Pelajaran menyoroti kontribusi pengetahuan audit yang dapat membuat organisasi untuk belajar dan kesehatan organisasi.

Dari 1.106 proyek yang didanai ADB dievaluasi dan diberi nilai sejauh (per Desember 2007), 65% dinilai sebagai orang yang sukses, 27% sebagian berhasil dan 8% sebagai berhasil.

Kritik
Pembangunan Asia ketidakpekaan terhadap masyarakat lokal. “Operasi di tingkat global dan internasional, bank-bank tersebut dapat merusak hak-hak asasi manusia rakyat melalui proyek-proyek yang telah merugikan hasil bagi masyarakat miskin dan terpinggirkan.”  Bank juga menerima kritik dari Program Lingkungan PBB, menyatakan dalam sebuah laporan bahwa ” banyak pertumbuhan telah melewati lebih dari 70 persen dari penduduk pedesaan, banyak di antaranya yang langsung tergantung pada sumber daya alam untuk mata pencaharian dan pendapatan. “

Bank juga telah dikritik oleh Perang Vietnam veteran untuk pendanaan proyek-proyek di Laos, karena Amerika Serikat “15% saham di bank, ditanggung oleh pajak.Laos menjadi komunis negara setelah Amerika menarik diri dari Vietnam dan Laos Perang Saudara dimenangkan oleh Pathet Lao, yang dipahami secara luas telah didukung oleh Angkatan Darat Vietnam Utara.

Pada tahun 2009, bank yang mendukung 2,9 miliar dolar strategi pendanaan proyek-proyek yang diusulkan di India. Proyek-proyek dalam strategi ini hanya indikatif dan masih perlu lebih lanjut bank yang disetujui oleh Dewan Direksi, namun jurubicara Kementerian Luar Negeri RRC Qin Gang mengatakan, “Bank Pembangunan Asia, terlepas dari keprihatinan utama dari Cina, India Negara menyetujui strategi kemitraan yang melibatkan sengketa wilayah antara Cina dan India. cina mengungkapkan ketidakpuasan kuat selama ini … bank bergerak tidak hanya serius tarnishes namanya sendiri, tetapi juga merongrong kepentingan para anggotanya. “


 BANK PEMBANGUNAN ISLAM 



Bank Pembangunan Islam adalah lembaga keuangan internasional yang didirikan tahun mengikut Intent Pernyataan yang dikeluarkan oleh Menteri Keuangan Konferensi Negara-negara Muslim yang diselenggarakan di Jeddah pada Q’adah Dzul 1393H, sesuai dengan Desember 1973. The Inaugural Rapat Dewan Gubernur terjadi di Rajab 1395H, yang berkaitan Juli 1975, dan Bank secara resmi dibuka pada tanggal 15 Syawal 1395H yang sesuai sampai 20 Oktober 1975.

Tujuan
Tujuan dari Bank adalah untuk mendorong pembangunan ekonomi dan kemajuan sosial negara-negara anggota dan masyarakat muslim baik secara perorangan maupun bersama-sama sesuai dengan prinsip-prinsip syariah yaitu, Hukum Islam.

Fungsi
Fungsi Bank untuk berpartisipasi dalam modal dan memberikan pinjaman untuk produktif proyek-proyek dan perusahaan selain memberikan bantuan keuangan kepada negara-negara anggota dalam bentuk lain untuk pembangunan ekonomi dan sosial. Bank ini juga diperlukan untuk mendirikan dan mengoperasikan dana khusus untuk tujuan tertentu, termasuk dana bantuan untuk masyarakat Muslim di negara-negara non-anggota, di samping mendirikan dana perwalian. Bank berwenang untuk menerima deposito dan untuk memobilisasi sumber daya keuangan syariah yang kompatibel melalui model.Hal ini juga dituntut dengan tanggung jawab membantu dalam promosi perdagangan luar negeri terutama dalam barang-barang modal, di antara negara anggota; memberikan bantuan teknis kepada negara-negara anggota, dan memperluas fasilitas pelatihan untuk personil yang terlibat dalam kegiatan pembangunan di negara-negara Muslim untuk menyesuaikan diri dengan Shari ‘ ah.

Keanggotaan
Kondisi dasar untuk keanggotaan adalah bahwa negara calon anggota harus menjadi anggota Organisasi Konferensi Islam, membayar kontribusi ke ibukota dari Bank dan bersedia menerima syarat-syarat dan kondisi sebagaimana dapat diputuskan oleh Dewan IDB Gubernur.

Capital Modal
Sampai dengan akhir 1412H (Juni 1992), modal yang berwenang dari Bank dua miliar dinar Islam (ID) (A unit rekening IDB yang setara dengan satu Special Drawing Right (SDR) dari Dana Moneter Internasional (IMF )). Sejak Muharram 1413H (Juli 1992), sesuai dengan Resolusi Dewan Gubernur, menjadi enam miliar dinar Islam, yang terbagi dalam 600.000 saham memiliki nilai nominal 10.000 dinar Islam (ID) masing-masing. Dengan modal berlangganan juga menjadi empat miliar dinar Islam dibayarkan sesuai dengan jadwal tertentu dan dalam mata uang konversi secara bebas dapat diterima oleh Bank. Pada 1422H, dewan gubernur pada pertemuan tahunan yang diselenggarakan di Aljazair memutuskan untuk meningkatkan modal dari Bank formulir ID 6 miliar untuk ID 15 miliar dan modal langganan dari ID 4,1 miliar untuk ID 8,1 miliar. Menurut Petunjuk dari Extra-Biasa Ketiga Sidang KTT OKI Konferensi Islam di Makkah Al-Mukarramah on 7 – 8 Desember 2005, menyerukan peningkatan yang substansial dalam modal saham IDB dalam rangka untuk memungkinkan itu untuk memperkuat peran dalam memberikan bantuan keuangan dan bantuan teknis untuk negara-negara anggotanya, Dewan Gubernur IDB dalam 31 Pertemuan Tahunan di Kuwait memutuskan untuk meningkatkan modal saham IDB oleh 15 miliar dinar Islam untuk menjadi 30 miliar dinar Islam dan modal langganan oleh 6,9 milyar dinar Islam untuk menjadi 15 miliar dinar Islam.

Kantor Pusat dan Kantor Regional
Empat kantor regional dibuka di Rabat, Maroko (1994), Kuala Lumpur, Malaysia (1994). Almaty, Kazakhstan (1997), and Dakar, Senegal (2008). Almaty, Kazakhstan (1997), dan Dakar, Senegal (2008). Bank juga memiliki perwakilan lapangan di dua belas negara anggota. Ini adalah: Afghanistan, Azerbaijan, Bangladesh, Guinea Conakry, Indonesia, Iran, Nigeria, Pakistan, Sierra Leone, Sudan, Uzbekistan dan Yaman.

Keuangan Tahun
Bank tahun keuangan adalah lunar Tahun Hijrah.

Bahasa
Bahasa resmi Bank Arab, tetapi bahasa Inggris dan Perancis adalah tambahan digunakan sebagai bahasa kerja.

 D. BANK DUNIA (World Bank)

Cikal bakal lahirnya Bank Dunia adalah International Bank for Reconstruction & Development (IBRD) pada tahun 1945. Dalam rangka mencari solusi masalah moneter dan keuangan lainnya, IBRD didirikan bersamaan dengan IMF dan mulai melaksanakan kegiatannya pada tahun 1946.
Awalnya kegiatan Bank Dunia difokuskan untuk membantu Negara-negara yang terkena dampak perang dunia II. Selanjutnya dialihkan kepada pemberian pinjaman untuk proyek-proyek yang produktif kepada Negara-negara berkembang yang menjadi anggota bank dunia.
Pinjaman yang dibiayai oleh Bank dunia beragam, meliputi: pembangunan jalan, pembangkit tenaga listrik, pembangunn pelabuhan, telekomunikasi, pengembangan duni pendidikan, dan bidang-bidang lain sesuai tujuan bank dunia.
Sumber dana diperoleh dari bank dunia sendiri, pemerintah asing dan modal swasta. Kemudian dana tersebut dikembalikan kepada Negara-negara anggota yang membutuhkan dengan risiko yang dibebankan kepada Negara yang bersangkutan.
Saat ini Bank Dunia memiliki 2 keanggotaan:
1). International Finance Corporation (IFC).
     Kegiatannya memberikan pinjaman kepada sektor swasta di Negara-
     negara berkembang.
2). International Development Association (IDA).
     Kegiatannya sama dengan IFC, namun ditujukan untuk Negara miskin dengan persyaratan pinjaman yang lebih mudah. IDA menyeponsori kegiatan ICSID (International for the settlement investment development).


 

1 komentar:

IBU TUTI TKI SINGAPUR mengatakan...

SAYA SEKELUARGA INGIN MENGUCAPKAN BANYAK TERIMAH KASIH KEPADA AKI NAWE BERKAT BANTUANNNYA SEMUA HUTANG HUTANG SAYA SUDAH PADA LUNAS SEMUA BAHKAN SEKARAN SAYA SUDAH BISA BUKA TOKO SENDIRI,ITU SEMUA ATAS BANTUAN AKI YG TELAH MEMBERIKAN ANKA JITUNYA KEPADA SAYA DAN ALHAMDULILLAH ITU BENER2 TERBUKTI TEMBUS..BAGI ANDA YG INGIN SEPERTI SAYA DAN YANG SANGAT MEMERLUKAN ANGKA RITUAL 2D 3D 4D YANG DIJAMIN 100% TEMBUS SILAHKAN HUBUNGI AKI NAWE DI 085-218-379-259 ATAU KLIK SITUS KAMI PESUGIHAN TAMPA TUMBAL

Poskan Komentar